config
 
PLBN Motaain Disiapkan Jadi Pusat Pertumbuhan Ekonomi di Perbatasan.
 

motaain

      Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menkopolhukam) Mahfud MD dan Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian memantau
      kondisi perbatasan negara Indonesia-Timor Leste, di Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Motaain, Nusa Tenggara Timur (NTT), Kamis (18/6/2020).(Humas
      Kemenkopolhukam).

Pelaksana Tugas Sekretaris Badan Nasional Pengelola Perbatasan (BNPP) Suhajar Diantoro mengungkapkan, Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Motaain, Belu, Nusa Tenggara Timur ( NTT) memiliki sarana dan prasarana yang memadai sebagai pusat pertumbuhan ekonomi di perbatasan negara. Hal tersebut diungkapkan Suhajar dalam keterangan tertulis usai mengunjungi PLBN Motaain bersama Menko Polhukam Mahfud MD dan Mendagri Tito Karnavian, Kamis (18/6/2020). "Di zona pendukung PLBN Motaain, saat ini telah dilengkapi dengan pasar PLBN, plaza, mess pegawai, Wisma Indonesia, terminal, sarana peribadatan," ujar Suhajar, Kamis (18/6/2020).
Suhajar menjelaskan, bangunan PLBN Motaain sendiri terdiri dari dua zona yaitu zona inti dan zona pendukung. Zona inti digunakan untuk tata kelola pelayanan lintas batas berupa kepabeanan, keimigrasian, kekarantinaan dan pengamanan secara terpadu. Pada zona inti ini diletakkan bangunan utama, check point, car wash, gedung kargo, jembatan timbang, cargo scanner, dan bangunan lainnya sebagai sarana pemeriksaan utama pelayanan lintas batas negara. Sementara zona pendukung awalnya terdiri atas parkir petugas dan monumen lintas batas. Namun, dalam pelaksanaanya bersifat fleksibel menyesuaikan dengan kebijakan dan strategi nasional sebagaimana arahan Presiden Joko Widodo (Jokoei) pada saat peresmian PLBN Aruk 17 Maret 2017 lalu. Saaat itu, Jokowi meminta PLBN tidak hanya berfungsi untuk pengurusan administrasi, namun juga dimanfaatkan menjadi titik baru pertumbuhan ekonomi di Indonesia.
Karena itu, Suhajar pun mengharapkan PLBN Motaain dapat memberikan manfaat ekonomi yang nyata bagi masyarakat sekitar.
"Termasuk mendekatkan Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) dengan konsumen untuk mempromosikan brand dan produk lokal, termasuk kuliner," kata dia. Suhajar mengatakan, pembangunan PLBN tidak hanya sebagai gerbang masuk negara, tapi juga menjadi embrio pusat pertumbuhan ekonomi wilayah yang dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat perbatasan. Dengan sarana prasarana PLBN yang baik, khususnya kehadiran pasar di kawasan PLBN, diharapkan dapat semakin mempermudah komoditas dari Indonesia yang di ekspor ke negara tetangga. Selain itu, kebutuhan dasar masyarakat perbatasan akan terpenuhi secara kompetitif dari sisi kualitas maupun harga.
Suhajar menambahkan, PLBN Motaain saat ini telah tersedia pasar dan telah beroperasi selama delapan bulan, sejak pertama kali dibuka pada 3 September 2019. Meski operasional pasar hanya buka satu kali dalam satu minggu, namun keberadaan pasar PLBN ini sangat membantu masyarakat. "Baik yang tinggal di sekitar PLBN Motaain maupun masyarakat yang tinggal di kawasan perbatasan kedua negara pada umumnya," tutur Suhajar.

Sumber Berita : https://nasional.kompas.com