config

Potensi Daerah

Data IUP  Pertambangan Minerba  di NTT 2018

  No

          Kabupaten/Kota

        Ijin Usaha Pertambangan (IUP)

   Jumlah

   IUP Eksplorasi

    IUP Produksi

1

Kota Kupang

0

3

3

2

Kupang

36

46

82

3

TTS

35

49

84

4

TTU

5

43

48

5

Belu

3

33

36

6

Malaka

3

10

13

7

Alor

3

7

10

8

Rote Ndao

0

9

9

9

Sabu Raijua

0

2

2

10

Lembata

1

2

1

11

Flotim

1

3

4

12

Sikka

1

2

3

13

Ende

0

9

9

14

Nagekeo

2

1

3

15

Ngada

1

4

5

16

Manggarai Timur

3

2

5

17

Manggarai

1

13

14

18

Manggarai Barat

13

6

19

19

Sumba Timur

0

1

1

20

Sumba Tengah

1

0

1

21

Sumba Barat

1

0

1

22

Sumba Barat Daya

2

0

2

 

Jumlah

96

261

357

 

                                                                    5 (lima)  unit Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) terpusat dengan rincian:

Kabupaten

Kecamatan

Desa

Jumlah  (Unit)/Kapasitas

/(Kilo watt peak)

Sumba Barat

Lamboya

Waelibo

20 Kwp

Sumba Barat

Lamboya

Horona Kala

20 Kwp

Sumba Barat

Tana Righu

Lolowano

25 Kwp

Sumba Tengah

Mamboro

Susu Wandewa

20 Kwp

Sumba Tengah

Mamboro

Bondosula

25 kwp

 

                                                                                        Pembangunan  PLTS Sehen  dengan rincian :

No

Kabupaten

Kecamatan

Desa

Jumlah  (Unit

1

Flotim

Adonara Barat

Dsn 2 dan 3 Ds. Illepati

47

2

Lembata

Atadey

Dsn Ina Kari  Ds. Nuba Atalojo

47

3

Ende

Detu Keli

Keli Dsn Nggolo lanu Ds. Nida

48

4

Mabar

Komodo

Dsn Look Ds. Golomori

47

5

Sumba Tengah

Katikutana Selatan

Dsn Tatu Ndapari Ds. Konda maloba

47

6

Kupang

Semau

Otan

23

     

Lerbaun

33

 

Jenis Ijin Usaha Pertambangan (IUP) Menurut Kabupaten/Kota di Provinsi Nusa Tenggara Timur, 2017

Wilayah

Jenis Ijin Usaha Pertambangan

Eksploras

Operasi Produksi

2017

2017

Sumba Barat

1

-

Sumba Timur

-

1

Kupang

35

41

Timor Tengah Selatan

31

44

Timor Tengah Utara

4

41

Belu

2

34

Alor

2

5

Lembata

-

1

Flores Timur

-

3

Sikka

-

2

Ende

-

9

Ngada

1

4

Manggarai

-

13

Rote Ndao

-

9

Manggarai Barat

-

15

Sumba Tengah

1

-

Sumba Barat Daya

2

-

Nagekeo

1

1

Manggarai Timur

2

2

Sabu Raijua

-

2

Malaka

-

10

Kota Kupang

-

2

Nusa Tenggara Timur

82

239

Jumlah Usaha Perusahaan Pertambangan Menurut Kabupaten/Kota di Provinsi Nusa Tenggara Timur, 2015-2017

Wilayah

Jumlah Usaha Perusahaan Pertambangan Menurut Kabupaten/Kota (Unit)

2015

2016

2017

Sumba Barat

1

1

1

Sumba Timur

2

1

1

Kupang

36

58

76

Timor Tengah Selatan

74

74

75

Timor Tengah Utara

43

45

45

Belu

35

35

36

Alor

4

6

7

Lembata

0

1

1

Flores Timur

0

1

3

Sikka

0

2

2

Ende

6

9

9

Ngada

4

5

5

Manggarai

13

14

13

Rote Ndao

11

9

9

Manggarai Barat

1

1

15

Sumba Tengah

1

1

1

Sumba Barat Daya

2

2

2

Nagekeo

2

2

2

Manggarai Timur

3

7

4

Sabu Raijua

2

2

2

Malaka

10

10

10

Kota Kupang

3

3

2

Nusa Tenggara Timur

253

289

321

Sumber : BPS Provinsi NTT

 

Capaian Indikator Kinerja Sasaran

Dinas Pariwisata Nusa Tenggara Timur Tahun 2018

No.

 

Indikator Kinerja

 

Satuan

 

Tahun

Dasar

2017

Tahun 2018

Capaian

  Target

 Realisasi

 1.

Jumlah Wisatawan Mancanegara dan Nusantara yang

berkunjung

  Orang

938.618

805.328

976.351

121,24%

  2.

Lama Tinggal Wisatawan di NTT

  Hari

3,5

2.85

4

122,80%

 

 

Jumlah Wisatawan Mancanegara dan Domestik di Provinsi Nusa

Tenggara Timur, 2014‒2018

 

Tahun

Wisatawan

 
 

 

Mancanegara

 Domestic

Jumlah

       
2014 65.939 331.604 397.543
2015 66.860 374.456 441.316
2016 65.499 430.582 496.081
2017 185.543 1.006.899 1.192.442
2018 *) 128.241 1.111.191 1.239.432
       

                              Catatan :   x Angka sementara        Sumber Data : Provinsi Nusa Tenggara Timur Dalam Angka 2019

 

Jumlah Daya Tarik Wisata Menurut Tema Wisata dan

Kabupaten/Kota di Provinsi Nusa Tenggara Timur, 2018x

         

Kabupaten/Kota

Daya Tarik Wisata 

   
   

Minat

Khusus

     

Alam

Budaya

Buatan

Jumlah

 
   

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

 

Kabupaten 

           

01.

Sumba Barat

50

64

38

-

152

 

02.

Sumba Timur

21

16

-

-

37

 

03.

Kupang

31

9

-

-

40

 

04.

Timor Tengah Selatan

28

16

6

-

50

 

05.

Timor Tengah Utara

4

7

-

-

11

 

06.

Belu

 

44

14

7

-

65

 

07.

Alor

 

21

13

4

-

38

 

08.

Lembata

46

23

5

-

74

 

09.

Flores Timur

53

49

17

-

119

 

10.

Sikka

 

45

17

15

-

77

 

11.

Ende

 

39

20

-

-

59

 

12.

Ngada

24

25

4

-

53

 

13.

Manggarai

23

15

5

-

43

 

14.

Rote Ndao

3

14

8

-

25

 

15.

Manggarai Barat

32

7

-

-

39

 

16.

Sumba Tengah

5

40

-

-

45

 

17.

Sumba Barat Daya

28

25

5

-

58

 

18.

Nagekeo

21

17

-

-

38

 

19.

Manggarai Timur

5

9

8

-

22

 

20.

Sabu Raijua

16

5

-

-

21

 

21.

Malaka

2

4

1

-

7

 

Kota

           

01.

Kupang

27

22

3

-

52

 
             

Nusa Tenggara Timur

568

431

126

-

1 125

 

                        Catatan :   x Angka sementara                                 Sumber : Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Provinsi Nusa Tenggara Timur

 

Jumlah Daya Tarik Wisata Menurut Tema Wisata dan Kabupaten/Kota di Provinsi Nusa Tenggara Timur, 2016

Kabupaten/Kota Daya Tarik Wisata Jumlah
ODTW Alam ODTW Budaya ODTW Minat Khusus ODTW Buatan
1 Sumba Barat 12 16 1 - 29
2 Sumba Timur 13 7 - - 20
3 Kupang 11 5 10 2 28
4 Timor Tengah Selatan 8 3 4 1 16
5 Timor Tengah Utara 2 7 - - 9
6 Belu 10 10 2 - 22
7 Alor 7 9 2 - 18
8 Lembata 13 4 1 - 18
9 Flores Timur 15 8 5 - 28
10 Sikka 9 17 4 - 30
11 Ende 15 9 8 - 32
12 Ngada 7 12 5 - 24
13 Manggarai 6 9 1 - 16
14 Rote Ndao 11 4 3 - 18
15 Manggarai Barat 12 4 1 - 17
16 Sumba Tengah 4 4 - - 8
17 Sumba Barat Daya 15 15 1 - 31
18 Nagekeo 4 3 2 - 9
19 Manggarai Timur 16 13 1 - 30
20 Sabu Raijua 6 9 2 - 17
21 Malaka 2 2 - - 4
22 Kupang 6 2 10 1 19
Nusa Tenggara Timur 204 172 63 4 443

Sumber: Dinas Pariwisata Provinsi NTT

 

Jumlah Wisatawan Domestik Menurut Kabupaten/Kota di Provinsi Nusa Tenggara Timur, 2010-2017

Wilayah Jumlah Wisatawan Mancanegara dan Domestik (Jiwa)
Domestik
2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017
Sumba Barat 18946 4941 6026 3952 2456 3697 3766 3556
Sumba Timur 13750 5806 9324 9580 9589 10908 13205 14858
Kupang 116 1645 - - 1703 1782 1846 366
Timor Tengah Selatan 20744 8223 16733 7554 11680 11268 11627 11717
Timor Tengah Utara 4853 4274 10399 3697 5624 4542 6065 6758
Belu 21736 17626 17351 17393 16369 17792 24999 24445
Alor 1574 3317 2656 2716 1670 2743 2289 4051
Lembata 13809 3644 3768 1511 3459 1065 2097 6796
Flores Timur 18374 11064 14970 15074 20063 19020 21154 20356
Sikka 38395 20725 20774 18712 17643 17696 29079 36173
Ende 24120 20472 24658 20130 19297 23354 22638 22713
Ngada 10347 5596 7500 3860 5480 4470 4617 4513
Manggarai 18359 10080 12077 10711 15683 16816 13034 11660
Rote Ndao 3440 896 2164 409 584 660 657 422
Manggarai Barat 28386 20246 22391 15296 38504 37407 54758 76645
Sumba Tengah - - - - - - - -
Sumba Barat Daya - - - 108 2182 5004 4705 5164
Nagekeo - 4722 5632 5880 7078 7262 7393 7259
Manggarai Timur 596 1600 1971 2091 1573 2244 1638 1766
Sabu Raijua - - 1986 145 1053 1751 1566 1215
Malaka - - - - - - - 1999
Kota Kupang 261379 137629 158092 179839 149914 184975 203449 260651
Nusa Tenggara Timur 498924 282506 338472 318658 331604 374456 430582 523083
Sumber: BPS Provinsi NTT
 
 Jumlah Wisatawan Mancanegara Menurut Kabupaten/Kota di Provinsi Nusa Tenggara Timur, 2006-2017
Wilayah Jumlah Wisatawan Mancanegara dan Domestik (Jiwa)
Mancanegara
2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017
Sumba Barat 1380 606 619 441 1385 543 577 597 583 496 546 514
Sumba Timur 5144 288 2173 1219 1474 360 665 522 634 600 722 401
Kupang 1838 2 2576 1507 - 1668 - - 2 0 2 -
Timor Tengah Selatan 408 57 556 761 7 112 410 34 90 61 44 62
Timor Tengah Utara 98 121 3399 - 788 371 51 110 156 182 285 277
Belu 1096 637 500 917 3416 2118 1918 2423 2327 2894 3831 3750
Alor 2407 121 574 1120 189 49 94 56 38 33 27 94
Lembata 3003 - - 268 333 1109 468 56 53 8 33 14
Flores Timur 772 65 185 585 52 158 293 223 285 160 105 160
Sikka 3343 2120 2547 2514 10987 4437 4643 3970 967 887 2964 7717
Ende 11296 1362 3746 7327 6657 5117 8195 7583 8266 8489 7434 7621
Ngada 1688 1759 37510 13192 5126 3090 5121 2980 4418 5668 3233 4240
Manggarai 543 638 221 1835 2072 3198 3186 3719 4928 4786 2778 3375
Rote Ndao 352 194 - 352 3374 913 1079 538 83 443 112 608
Manggarai Barat 19511 6216 18482 31930 26635 18028 15074 15722 38891 34274 36843 57536
Sumba Tengah - - - - - - - - - - - -
Sumba Barat Daya - - - - - - - 157 459 279 421 378
Nagekeo - - - - - 580 218 32 36 34 13 47
Manggarai Timur - - - 7 118 129 157 134 83 18 49 118
Sabu Raijua - - - - - - 481 9 33 18 12 13
Malaka - - - - - - - - - - - -
Kota Kupang 6006 2961 5166 730 17462 8190 5978 6242 3607 7530 6045 6530
Nusa Tenggara Timur 58885 17147 78254 64705 80075 50170 48608 45107 65939 66860 65499 93455
Sumber: BPS Provinsi NTT 
 

Secara keseluruhan, Pertumbuhan ekonomi Provinsi Nusa Tenggara Timur tahun 2018 tercatat tumbuh sebesar 5,13% sedikit meningkat  dibandingkan tahun sebelumnya sebesar 5,11% meskipun lebih rendah dibandingkan Nasional sebesar 5,17%. Hal ini dapat dilihat pada tabel berikut yang menggambarkan perbandingan pertumbuhan ekonomi Nusa Tenggara Timur dengan Nasional periode 2010-2018.

Laju Petumbuhan Ekonomi di NTT dan Nasional Tahun 2013-2017

Periode

Nusa Tenggara Timur

Nasional

2013

5,56

5,78

2014

5,04

5,02

2015

5,13

4,79

2016

5,18

5,02

2017

5,11

5,07

2018

5,13

5,17

           Sumber : BPS Prov. NTT dan KPw Bank Indonesia Prov. NTT, 2018

Berdasarkan  Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional (KEKR) Provinsi Nusa Tenggara Timur Bulan Februari 2019 yang dirilis oleh Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Nusa Tenggara Timur, akselerasi pertumbuhan terutama disebabkan oleh melambatnya impor atar daerah seperti barang-barang konsumsi maupun kebutuhan kosntruksi, sementara ekspor antar daerah menunjukkan peningkatan. Sementara itu, indikator PDRB lainnya dari sisi permintaan, seperti konsumsi rumah tangga, konsusmsi pemerintah maupun pembentukan modal tetap bruto/investasi menunjukkan perlambatan.

Produk Domestik Regional Bruto (PDRB)

Berdasarkan  KEKR Provinsi NTT Bulan Februari 2019 yang dirilis oleh Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Nusa Tenggara Timur, total Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Nusa Tenggara Timur pada tahun 2018 berdasarkan harga berlaku sebesar 99.087,3 milyard rupiah atau mengalami peningkatan dibandingkan tahun sebelumnya sebesar 90.757,6 milyard rupiah.

Inflasi

Berdasarkan data Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi NTT (KEKR NTT, Februari 2018), Inflasi sepanjang tahun 2018 di Provinsi NTT mencapai 3,07% (yoy) walaupun mengalami peningkatan dari tahun 2017 sebesar 2,00% (yoy), namun pencapaian ini masih berada dalam rentang target inflasi nasional sebesar 3,5±1% (yoy). Terkendalinya harga sebagaian bahan  makanan pada komoditas ikan segar dan sayur-sayuran menjadi penyebab utama terkendalinya inflasi di tahun 2018. Jika dibandingkan dengan tahun 2017, tren inflasi masih mengalami pola musiman dengan deflasi di kisaran triwulan III diikuti dengan kenaikan yang cukup tinggi di dua bulan menjelang akhir tahun, namun begitu jika dibandingkan dengan tahun 2017, besaran deflasi yang terjadi di Bulan Oktober tidak terlalu signifikan, terlebih kelangkaan pangan di awal tahun 2018 masih memberi dampak pada tingkat harga secara keseluruhan, sehingga secara tahun inflasi di Provinsi NTT mengalami peningkatan yang berarti namum masih relatif terjaga. Adanya koordinasi dan pemantauan pasokan beberaap komoditas sayur-sayuran dan bumbu-bumbuan berhasil menurunkan harganya. Operasi pasar yang rutin dilaksanakan bersama PT. BULOG dan Satgas Pangan juga mamapu menahan kenaikan komoditas beras yang sebelumnya mengalami lonjakan di awal tahun 2018.

Pada akhir tahun 2018, Provinsi Nusa Tenggara Timur mengalami inflasi angkutan udara tertinggi (dalam 4 tahun terakhir) secara tahunan (yoy). Walaupun secara bulanan tetap mengalami pola inflasi pada bulan November dan Desember, namun inflasi angkutan udara pada tahun 2018 cukup besar dampaknya bagi provinsi NTT yang secara geografis berbentuk kepulauan.

Lembaga Keuangan

Lembaga keuangan daerah yang ada di Provinsi Nusa Tenggara Timur diantaranya yakni lembaga perbankan dan koperasi. Eksistensi lembaga-lembaga keuangan ini memiliki peran yang sangat berarti untuk menunjang pengembangan usaha ekonomi produktif yang berbasis ekonomi kerakyatan di Provinsi Nusa Tenggara Timur.  Lembaga-lembaga keuangan tersebut secara garis besar dapat dijabarkan sebagai berikut :

Perbankan

    

Kinerja Bank Umum

Posisi asset perbankan di Provinsi NTT pada triwulan 2018 berfluktuasi dengan tren peningkatan. Di akhir tahun 2018, perbankan mencatat posisi asset Rp. 37,02 triliun, meningkat disbanding periode sebelumnya yaitu Rp. 36,85 triliun. Sejalan dengan hal tersebut, pertumbuhan asset tahunan pada periode kajian juga tumbuh positif mencapai 11,67% (yoy), lebih tinggi daripada periode dan tahun sebelumnya masing-masing yaitu 9,58% (yoy) dan 11,39 (yoy). Di sisi lain, posisi kredit tercatat meningkat ke angka Rp. 30,07 triliun dari sebelumnya Rp. 29,92 triliun dengan tingkat pertumbuhan menurun -0,02% (yoy). Tingkat pertumbuhan tersebut sangatlah rendah apabila dibandingkan triwulan III 2018 dan triwulan IV 2017 yaitu 15,44% (yoy) dan 31,68% (yoy). Perbankan NTT berhasil menunjukan dukungannya dalam mendukung kegiatan ekonomi dengan tetap menjaga kestabilan sistem keuangan yang tercermin dari stabilnya kredit bermasalah.

Selama tahun 2018, perbankan di NTT berhasil menahan BOPO (Belanja Operasional terhadap Pendapatan Operasional) dibawah 100% menunjukan bahwa bank umum di NTT berhasil menjaga beban operasional tidak melebihi pendapatan operasionalnya. Pda triwulan IV tahun 2018, rasio BOPO bank umum yaitu 66,40%. Dibandingkan dengan BOPO pada triwulan III tahun 2018 yaitu 66,66%, terdapat penurunan rasio BOPO yang diakibatkan pendapatan operasional yang lebih tinggi daripada beban operasional. Hal ini mengindikasikan semakin efisiennya bank umum di NTT dalam menjalankan aktivitasnya. Sejalan dengan hal tersebut, ROA (Return On Assets) juga mengalami peningkatan menjadi 1,39% dari sebelumnya 1,86%.

Kinerja Bank Perkreditan Rakyat

Selama tahun 2018, kinerja Bank Perkreditan Rakyat (BPR) di Provinsi NTT secara umum relative stabil sebagaimana tercermin dari kecilnya perubahan pada rasio ataupun indeks pengukuran yang digunakan. Meski masih dalam kategori tidak aman BPR berhasil memperbaiki kualitas kredit yang terlihat dari turunnya NPL di akhir menjadi 6,39% dari posisi awal tahun 6,8% dan posisi triwulan III tahun 2018 7,17%. CAR (Capital Adequacy Ratio) BPR sedikit turun menjadi ke 29,65% dari sebelumnya 29,78%. CAR menunjukan kecukupan modal BPR dalam memenuhi kewajibannya, besarnya CAR mengindikasikan kredibilitas BPR. BPR mencatat sedikit peningkatan efisiensi sebagaimana turunnya BOPO ke angka 81,30%.

Sumber Data : LKPJ Gubernur NTT Tahun 2018.

 

 

 

Berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kehutanan Nomor: 423/Kpts-II/1999 tanggal 15 Juni 1999, luas kawasan hutan NTT sebesar 1.808.990 Ha. Bahwa sebagian kawasan hutan tersebut mengalami perubahan kawasan hutan akibat tata batas kawasan hutan, perubahan peruntukan kawasan hutan dan perubahan fungsi kawasan hutan, sehingga pada tahun 2014 ditetapkan regulasi baru  Surat Keputusan Menteri Kehutanan No.SK 3911 Tahun 2014 tentang Kawasan hutan dan Konservasi perairan Provinsi NTT, seluas 1.784.751 ha. Luas kawan hutan menurut fungsinya pada tahun 2017 tidak mengalami perubahan atau sama dengan tahun 2016.

Untuk menjaga kelestarian kawasan hutan, telah dilaksanakan pembangunan kehutanan berupa kegiatan Penataan Batas Kawasan Hutan, Pengembangan Tanaman Cendana, Uji Coba Pembuatan Agroforestry, Rehabilitasi Kawasan Hutan Mangrove, Uji Coba Stek Pucuk Jati, Pembangunan Hutan Berbasis Gender, Pengembangan Tanaman Kayu Merah, Pembuatan Sarana Penyuluhan berupa Persemaian Tanaman Kehutanan di Maupoly, Perencanaan Pengelolaan DAS dan Peningkatan Produksi Hasil Hutan Non Kayu dan Hasil Hutan.  Hasil produksi kayu Rimba Campuran, Jati, Mahoni, Kayu Merah, Kayu Sengon, Kemiri, Gamelina dan Kapuk. Sedangkan produk non kayu yang menonjol yaitu asam, kemiri, cendana, kayu papi dan madu.

Pada tahun 2018 telah dilaksanakan persemaian dan penanaman kelor di Kota Kupang, Kabupaten Kupang dan Kabupaten Timor Tengah selatan, dengan rincian Mapoli Kota Kupang (13.000 bibit), HTC Desa Sillu, Kecamatan Fatuleu, Kabupaten Kupang (10.000 bibit) dan HTC Desa Noembila, Kecamatan Kota Soe, Kabupaten TTS (10.000 bibit).

Luas Kawasan Hutan Menurut Fungsinya

NO.

 

FUNSI KAWASAN HUTAN

 

SK.423

SK.3911

SK.357

LUAS

%

LUAS

%

LUAS

%

1

2

3

4

5

6

7

8

1

Kawasan Suaka Alam (KSA) dan

350.330

19.37

516.701

28.95

521.412

29.93

 

a.       Daratan

b.      Perairan

Cagar Alam

Suaka Margasatwa

Taman Wisata Alam

Taman Nasional

Hutan Bakau

Taman Buru

66.650

18.920

159.155

59.060

40.695

5.850

3.68

1.05

8.80

3.26

2.25

0.32

260.219

256.482

14.58

14.37

   

2

Hutan Lindung

731.220

40.42

684.403

38.35

684.572

39.29

3

Hutan Produksi Terbatas

197.250

10.90

173.979

9.75

169.707

9.74

4

Hutan Produksi Tetap

428.360

23.68

296.064

16.59

288.155

16.54

5

Hutan Produksi yang dapat dikonversi

101.830

5.63

113.604

6.37

78.494

4.51

 

JUMLAH

1.808.990

100.00

1.784.751

100.00

1.742.340

100.00

                              Sumber Data : LKPJ Gubernur NTT,  T.A. 2018

 

                                                                Luas kawasan hutan menurut fungsinya

No Fungsi kawasan hutan Tahun 2016 Tahun 2017
Luas (ha) % Luas (ha) %
1 Kawasan Suaka alam/kawasan perairan 521.412 29,93 521.412 29,93
2 Hutan Lindung 684.572 39,29 684.572 39,29
3 Hutan Produksi Terbatas 169.707 9,74 169.707 9,74
4 Hutan Produksi Tetap 288.155 16,54 288.155 16,54
5 Hutan Produksi dpt dikonversi 78.494 4,51 78.494 4,51

                                                  Sumber : Dinas Kehutanan Prov. NTT, 2018

Perkembangan populasi ternak pada tahun 2018, secara agregat terdapat 15 (lima belas) komoditi ternak yang dapat dipantau statistiknya, sebagaimana yang ditampilkan dalam tabel berikut :

Perkembangan Populasi Ternak

Di Provinsi Nusa Tenggara Timur

Tahun 2017-2018

Jenis ternak

Populasi (Ekor/Tahun)

Perkembangan

 

2017

2018*)

Ekor

%

Sapi Potong

1.007.608

1.027.256

19.648

1.95

 

Sapi Perah

45

45

0

0.00

 

Kerbau

162.658

165.551

2.893

1.78

 

Kuda

112.589

114.514

1.925

1.71

 

Kambing

674.227

693.557

19.330

2.87

 

Domba

67.579

68.388

809

1.20

 

Babi

2.073.446

2.141.246

67.800

3.27

 

Ayam buras

10.362.140

10.430.260

68.120

0.66

 

Ayam pedaging

6.237.777

6.300.121

62.344

1.00

 

Ayam petelur

198.887

200.554

1.667

0.84

 

Itik

310.003

317.383

7.380

2.38

 

Kelinci

13.401

13.827

426

3.18

 

Puyuh

3.589

3.685

96

2.67

 

Merpati

10.180

10.450

270

2.65

 

Itik Manila

35.747

36.527

780

2.18

 

                                Sumber      : Dinas Peternakan Prov. NTT 2018

                                Keterangan:  *) Angka sementara

Berdasarkan tabel di atas diketahui bahwa perkembangan populasi per komoditinya cenderung menunjukkan angka positif. Dengan Kenaikan populasi tertinggi disumbangkan oleh ternak babi (3,27%) diikuti kelinci (3,18%), dan terendah sapi perah (0,00%).

Pada tahun 2018 Pemerintah Provinsi terus berkomitmen meningkatkan populasi ternak dengan memberdayakan masyarakat/kelompok masyarakat melalui kegiatan peningkatan populasi dan produktifitas ternak pada daerah-daerah yang potensial, diantaranya berupa:    

a.  

Penyediaan ternak sapi (bali dan ongole) sebanyak 325 ekor untuk 60 kelompok tani ternak.

b.  

Penyediaan ternak kambing lokal sebanyak 1.104 ekor untuk 65 kelompok tani ternak.

c.   

Tersedianya 704 ekor ternak Kambing Peranakan Ettawa untuk 65 kelompok tani ternak.

d.  

Tersedianya ternak babi sebanyak 1.134 ekor untuk 77 kelompok tani ternak.

Dalam rangka pemeliharaan kesehatan dan pencegahan penyakit menular ternak Pemerintah Provinsi juga telah melaksanakan:

a.  

Informasi tentang  Peternakan serta terlaksananya kegiatan Vaksinasi dan Inseminasi Buatan (IB) di 22 Kab/Kota oleh 152 Tenaga Lapangan Lepas (TLL);

b.  

Peningkatan kualitas kader kesehatan hewan dalam pelayanan vaksinasi dan pengobatan. Hasilnya adalah :

Ø  Tervaksin dan terobatinya ternak sapi, kerbau dan kuda, kambing, babi, domba dan unggas di 22 kab/kota;

Ø  Keikutsertaan dalam Rapat Koordinasi Kesehatan Hewan Tingkat Nasional;

Ø  Pelatihan Bedah bagi 1 orang Petugas pada Rumah Sakit Hewan UPT. Veteriner Provinsi NTT di Rumah Sakit Hewan di Jakarta;

Ø  Pelatihan Data Base dan Manajemen Rumah Sakit bagi 1 orang Petugas pada Rumah Sakit Hewan UPT. Veteriner Provinsi NTT di Bogor;

Ø  Pelatihan Pengujian Laboratorium Kesmavet/ Manajemen Laboratorim bagi 5 orang Petugas pada Rumah Sakit Hewan UPT. Veteriner Provinsi NTT di Bogor;

Ø  Tersedia  Alat-alat Kedokteran Hewan 1 Paket;

Ø  Tersedia  Peralatan Rumah Sakit Hewan 1 Paket.

Pembangunan peternakan didukung dengan peningkatan surveilance penyakit, pelayanan laboratorium, pelayanan vaksinasi dan pengobatan. Pengawasan perdagangan ternak antar daerah. Penyuluhan penerapan teknologi peternakan tepat guna dan Monitoring, Evaluasi dan Pelaporan Pembangunan Peternakan Provinsi NTT.

 

 

                                                        Perkembangan Populasi Ternak diNTT Tahun 2016-2017

No. Jenis ternak Populasi (Ekor/Tahun) Perkembangan
  2016 2017*) ekor %
1 Sapi 984.551 1.003.752 19.201   1,95
2 Kerbau 156.927 158.834 1.907 1,22
3 Kuda 112.557 114.537 1.980 1,76
4 Kambing 637.969 646.591 8.622 1,35
5 Domba 66.884 67.787 903 1,35
6 Babi 1.845.408 1.869.718 24.310 1,32
7 Ayam buras 10.662.627 10.701.005 38.378 0,36
8 Ayam pedaging 4.838.166 4.847.992 9.826 0,20
9 Ayam petelur 201.511 202.622 1.111 0,55
10 Itik 314.588 318.157 3.569 1,13
11 Kelinci 3.333 3.426 93 2,79
12 Puyuh 3.557 3.562 5 0,14
13 Merpati 11.641 11.975 316 2,71
14 Itik Manila 30.354 30.736 382 1,26

                                                       Sumber : Dinas Peternakan Prov. NTT 2018
                                                      Keterangan:  *) Angka sementara